Lapisan Fisik Atau Physical Layer Dalam Model OSI

Lapisan Fisik Atau Physical Layer Dalam Model OSI
Kang Jepot - Lapisan fisik dalam model OSI memainkan peran berinteraksi dengan mekanisme perangkat keras dan sinyal aktual. Lapisan fisik adalah satu-satunya lapisan model jaringan OSI yang sebenarnya berhubungan dengan konektivitas fisik dua stasiun yang berbeda. lapisan ini mendefinisikan peralatan perangkat keras, kabel, kabel, frekuensi, pulsa yang digunakan untuk mewakili sinyal biner dll.

Lapisan fisik memberikan layanannya ke lapisan Data-link. Lapisan data-link menyerahkan frame ke lapisan fisik. lapisan fisik mengubahnya menjadi pulsa listrik, yang merupakan data biner. Data biner kemudian dikirim melalui media kabel atau nirkabel.



Sinyal

Bila data dikirim melalui media fisik, maka perlu diubah terlebih dahulu menjadi sinyal elektromagnetik. data itu sendiri bisa analog seperti suara manusia, atau digital seperti file pada disk. Kedua data analog dan digital bisa terwakili dalam sinyal digital atau analog.

Sinyal Digital

Sinyal digital bersifat diskrit dan mewakili urutan pulsa tegangan. Sinyal digital digunakan di dalam sirkuit sistem komputer.

Sinyal Analog

Sinyal analog berada dalam bentuk gelombang kontinyu di alam dan ditunjukkan oleh gelombang elektromagnetik yang kontinyu.

Penurunan Transmisi

Saat sinyal berjalan melalui media mereka cenderung memburuk. ini mungkin memiliki banyak alasan seperti yang diberikan:

Pelemahan

Agar penerima dapat menafsirkan data secara akurat, sinyal harus cukup kuat. Bila sinyal melewati media, ia cenderung menjadi lebih lemah. Karena mencakup jarak, ia kehilangan kekuatan.

Penyebaran

Sebagai sinyal perjalanan melalui media, ia cenderung menyebar dan tumpang tindih. Jumlah dispersi tergantung pada frekuensi yang digunakan.

Keterlambatan distorsi

Sinyal dikirim melalui media dengan kecepatan dan frekuensi yang telah ditentukan. Jika kecepatan dan frekuensi sinyal tidak cocok, ada kemungkinan sinyal mencapai tujuan dengan cara yang sewenang-wenang. Di media digital, ini sangat penting agar beberapa bit lebih cepat dari yang sebelumnya dikirim.

Kebisingan

Gangguan acak atau fluktuasi sinyal analog atau digital disebut Kebisingan dalam sinyal, yang dapat mendistorsi informasi aktual yang dibawa. Kebisingan dapat dicirikan di salah satu kelas berikut:

Kebisingan Termal

panas mengaduk-aduk konduktor elektronik dari medium yang mungkin menimbulkan kebisingan di media. Sampai tingkat tertentu, thermal noise tidak terhindarkan.

Intermodulasi

Bila beberapa frekuensi berbagi media, interferensinya dapat menyebabkan kebisingan di media. kebisingan intermodulasi terjadi jika dua frekuensi yang berbeda saling berbagi media dan salah satunya memiliki kekuatan yang berlebihan atau komponen itu sendiri tidak berfungsi dengan baik, maka frekuensi yang dihasilkan mungkin tidak disampaikan sesuai yang diharapkan.

Crosstalk

Kebisingan semacam ini terjadi saat sinyal asing masuk ke media. Hal ini karena sinyal dalam satu media mempengaruhi sinyal medium kedua.

Impuls

Kebisingan ini dikenalkan karena gangguan yang tidak teratur seperti keringanan, listrik, hubungan arus pendek, atau komponen yang salah. Data digital sebagian besar dipengaruhi oleh jenis kebisingan ini.

Media transmisi

Media dimana informasi antara dua sistem komputer dikirim, disebut media transmisi. Media transmisi hadir dalam dua bentuk.

Dipandu Media

semua kabel komunikasi / kabel dipandu media, seperti UTP, kabel koaksial, dan serat optik. Di media ini, pengirim dan penerima terhubung langsung dan informasinya terkirim (dipandu) melewatinya.

Media yang tidak dikomunikasikan

nirkabel atau ruang udara terbuka dikatakan media terarah, karena tidak ada konektivitas antara pengirim dan penerima. Informasi tersebar di udara, dan siapa saja yang termasuk penerima sebenarnya dapat mengumpulkan informasinya.

Kapasitas Saluran

kecepatan transmisi informasi dikatakan sebagai kapasitas saluran. Kami menghitungnya sebagai data rate di dunia digital. Hal ini tergantung pada banyak faktor seperti:

Bandwidth: Keterbatasan fisik media yang mendasarinya.

Error-rate: Penerimaan informasi salah karena kebisingan.

encoding: Jumlah level yang digunakan untuk signaling.

Multiplexing

Multiplexing adalah teknik untuk mencampur dan mengirim beberapa aliran data melalui satu medium. Teknik ini memerlukan perangkat keras sistem yang disebut multiplexer (MUX) untuk multiplexing stream dan mengirimkannya ke media, dan de-multiplexer (DMUX) yang mengambil informasi dari media dan menyebar ke berbagai tujuan.

Beralih

switching adalah mekanisme dimana data / informasi dikirim dari sumber menuju tujuan yang tidak terhubung secara langsung. jaringan memiliki perangkat interkoneksi, yang menerima data dari sumber yang terhubung langsung, menyimpan data, menganalisisnya dan kemudian ke perangkat interkoneksi berikutnya yang paling dekat dengan tujuan.

Switching dapat dikategorikan sebagai:
Lapisan Fisik Atau Physical Layer Dalam Model OSI

0 Response to "Lapisan Fisik Atau Physical Layer Dalam Model OSI"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel